Please enter your e-mail address. We will send your password immediately.

Stories 5 stories
Maaf aku mau sharing lagi soal adekku, kali ini imbasnya ke tetangga Aku mau tanya, apakah kejadian ini juga terjadi di tempat kalian..... Tapii sebelumnya maaf kalo ada pihak yg merasa dirugikan karena postingan ini ๐Ÿ™๐Ÿป Jadi ada beberapa tetangga yg kerja di pabrik bilang di berhentikan dr pekerjaan selama 14 hari oleh personalia dll gara2 POSTINGANKU YG BILANG BAHWA ADEKKU POSITIF #CORONA katanya sudah peraturan dr pabrik bahwa jika ada karyawan pabrik yang satu RT dengan orang terpapar #covid19 , maka RT harus laporan ke pabrik setempat Agar pegawai tersebut di berhentikan dr pabrik / di isolasi biar tidak menularkan ke karyawan yg lain Aku kroscek ke Pak RT, katanya tidak pernah telfon ke pabrik2 warganya Apa bener kebijakan dr pabrik seperti itu??? ( maaf, krn sy tidak tau aturannya seperti apa ) Lalu sumbernya dr mana jika RT tidak lapor ke pabrik? Apakah dr postingan di IGku? Seharusnya kroscek dulu lahh, adekku positifnya sudah lebih dari 1 BULAN YANG LALU!! Kasian kan kalo cm gara2 postinganku mereka jd kehilangan pekerjaan yg jd mata pencahariannya sehari harii ๐Ÿ˜” Yg harusnya dpt tambahan dr lembur, akhirnya malah ga dapet apa apa ๐Ÿ˜ฃ Mereka yg kalian berhentikan dr pekerjaannya loh gak satu rumah sama adekku, Kenapa jadi kaya gitu dampaknya??? Sampe segitunya kah??? Apakah kita harus diam kalo terpapar agar TIDAK MERUGIKAN ORANG LAIN??? Kondisi sekarang itu udh susahh, mbokya jangan malah bikin orang tambah susah ๐Ÿ™๐Ÿป
CORONA BUKAN AIB!! Adekku aman dirumah, tidak ada kontak langsung dengan keluarga Kita sangat menjaga jarak, dia punya area sendiri ( kamar tidur, kamar mandi dan ruangan untuk narok makanan dan minuman tanpa harus kontak langsung, dia pake alat makan sekali pake buang, dia cuci pakaiannya sendiri, bersih2 sendiri ) Maksud postinganku adalah, org yg udh rapid hasilnya NR blm tentu TIDAK TERPAPAR ๐Ÿ™๐Ÿป Keluargaku panik krn postinganku semalam, takut makin dikucilkan krn sebagian msh banyak yg ga tau kalo anggota keluargaku ada yang positif #corona Corona ga terbang kok, selagi mengikuti aturan untuk pake masker dan sering cuci tangan yaa kalian bakal AMAN ๐Ÿ™๐Ÿป Jd tolong jangan mengucilkan orang2 yang positif corona ๐Ÿ™๐Ÿป Kalo kalian ada kepentingan yg mengharuskan keluar rumah pakailah APD ( MASKER ) bisa pake masker kain yg bisa di cuci terus di pake lagi biar GAK BOROS! Jangan ngeyel NGERASA KUAT, kecuali kamu tinggal sendiri ya terserah! Tapi kalo ada orang tua dan balita yg memang imunnya rendah, TOLONG JAGA DIRI KAMU UNTUK MEREKA YANG DIRUMAH ๐Ÿ™๐Ÿป Karena diluar beritanya mulai rame, banyak telfon masuk minta klarifikasi lewat nomer management,bahkan sampe tanya ke pihak2 tertentu untuk dimintai keterangan Sedangkan bahan untuk bertanya kurang lengkap Jd ini aku posting aja sekalian biar ga tambah ngawur beritanya Jd tgl 28 april sekeluarga check up biasa ( tidak ada hubungannya dgn corona ) krn hasil adekku pneumonia, akhirnya tgl 29 april di bawa ke RS rujukan covid buat di rapid dan setelah menunggu 1jam lebih hasilnya keluar NON REACTIVE, krn aku ga mau orang tua kuatir jd aku paksa adekku SWAB ( meski kata petugas RS tidak perlu swab ) mulai swab cuma selisih 1 JAM dr RAPID. trus pulang dan menunggu hasilnya selama kurleb 10 hari ( HASILNYA POSITIF ) Kondisi sekarang Keluargaku, alhamdulillah sehat wal afiat Adekku yg positif #covid_19 alhamdulillah sehat wal afiat dan kulitnya tambah bersih krn #dirumahaja di dlm kamar terus Dia Swab kedua tgl 11 Mei ( karena pake fasilitas dr pemerintah, jd sampe sekarang belum keluar hasilnya -/+) Slide 1-2-3 hasil lab tgl 28 april Slide 4 hasil rapid NON REACTIVE tgl 29 April Slide 5 hasil swab POSITIF tgl 7 Mei #staysafe
Ini hasil foto paru2 adekku yg pneumonia Berawal dr apin yg kepalanya kebentur lantai terus mimisan jd aku bawa ke lab Aku jg ngajak semua keluarga yg belum pernah check up buat di check semua Nah hasil paru salah satu adekku ada #pneumonia ,orang tua kuatir krn takut corona ( fyi aktifitas adekku hampir setiap hari ke surabaya anter jemput pacarnya kerja di Mall ) Akhirnya aku tanya ke beberapa spesialis paru dan semuanya bilang gpp ( itu gara2 rokok bla bla bla ) Adekku ini memang pernah sesek nafas jauhh sebelum adanya #corona Tp krn salah satu gejala corona adalah pneumonia, dirumah jg ada orang tua yg sakit Jadi untuk memastikan semuanya beneran baik2 ajaa, aku bawa dia rapid ke rs rujukan #covid19 dan hasilnya NON REAKTIVE Aku tanya ada lg tes buat mastiin corona ga? Kata beberapa suster disana ada swab, tp ini ga perlu krn rapidnya sudah akurat Eman uangnya mbakk, swab mahal lohh dan hasilnya lama Krn aku pengen memastikan 100 persen dia baik2 aja, ya aku maksa aja dia swab dgn ngejanjiin klo hasilnya negatif aku kasih uang jajan krn sebenenya dia ga mau di swab Akhirnya dia mau... Setelah menunggu 10 harii, ternyata hasilnya POSITIF Dan dr dinkes ada yg lapor ke RT buat bantu ngawasin adekku ( diluar sepengetahuan keluarga krn aq blm tau kalo adekku positif ) Ga tau gmn ceritanya, tiba2 beritanya menyebar dan keluarga yg tinggal di rumah lamaku itu setiap kali ada yg lewat depan rumah pasti ada aja yg lewat sambil nyindir2 Krn adekku msh bolak balik rumah lama ke baruu, akhirnya ada yg lapor ke puskesmas dan akhirnya jadi rame nyamperin ke rumah, ada mobil puskesmas, satpol pp dan mobil polisinya jg Akhirnya aku keluar buat ngadepin mereka dan memastikan kalo adekku ga akan keluar2 rumah lagi Nah masalahnya, adekku ga percaya kalo terpapar, krn dia merasa sehat wal afiat dan seger bugar ( OTG lah bahasa medisnya ) Teruss aku di salah2in gara2 maksain dia swab, karena waktu itu dia denger sendiri beberapa suster dan orang di RS tersebut udh bilang GAK PERLU SWAB! Krn aku janjiin uang akhirnya dia mau di swab Udh 2 minggu lebih adekku di isolasi mandiri dirumah, sekeluarga jg di TCM 2x dan udh selesai karantina selama 14 hari ( LANJUTAN DI KOMENTAR )